Jimat Sakti jadi MC

Someday, dalam rapat kantor tiba-tiba aja saya ditunjuk jadi MC acara pelepasan siswa akhir tahun. Acara ini dihadiri oleh walimurid siswa-siswi kelas 6 dan tamu undangan. Walimurid saja jumlahnya berkisar 200 orang. Belum walimurid kelas 1-5.  Ada juga tamu undangan khusus, seperti: anggota Muspika (Camat, Danramil, Kapolsek), pengawas sekolah, dan kepala UPTD pendidikan tingkat kecamatan. Duh, matih akuh!!

Jadi MC buat saya bukan hal yang mudah. Berbicara di depan orang banyak, mengatur tone & intonasi suara, bikin acara semarak sekaligus khidmat dalam  satu kesempatan adalah tantangan berlapis-lapis. Apalagi, saya ini termasuk orang yang pemalu lho... ^^

Tapi, saya beranikan diri untuk menjalani tantangan ini. Kapan lagi bisa eksis di hadapan ribuan mata dan orang-orang penting di sini. Yah, at least meskipun masih tingkat kecamatan sih, hehe.
Saya beranikan diri untuk tampil maksimal menahan malu di depan orang banyak. Meski awalnya saya pingin tutup kepala pake kresek, karena saking groginya, tapi semakin ke sini rasanya ngomong di depan orang banyak itu bikin ketagihan. Apalagi kalo habis nge-MC dapat duit. Hihihiii... ;p

Namun, jangan dikira pengalaman pertama saya mulus gitu aja. Saya sempet kehilangan suara di awal tampil. Kata teman saya, "Suaramu cempreng kaya kucing, Mbak". Hahaha... jujur banget sih kamu yaa... gemes deh!! ;(

Selain itu, saya seringkali salah ucap. Belibet gitu ngomongnya. Dan saya nge-MC persis kaya anak SD ngapalin teks pidato. Mata saya nggak lepas sedikitpun dari skrip. Huhuuuu.. kalo misal ada video rekaman nge-MC saya yang perdana itu, saya ogah banget deh liatnya. Malu-maluin!! :'(

Berawal dari pengalaman mengenaskan nge-MC modal nekat itu, saya sadar untuk cari-cari referensi. Saya mulai rajin mantengin gaya para host di televisi. Saya pantengin juga MC di acara kawinan, karnaval, atau acara-acara lomba. Pokoknya di mana ada orang yang lagi nge-MC saya pantengin deh!

Beruntung banget akhirnya saya nemu bukunya mas Hilbram Dunar yang berjudul "My Public Speaking". Buku ini pas banget dengan yang saya butuhkan. Bukunya mungil, ringkas, tapi padet. Diperkaya dengan tips-tips aplikatif yang bisa kita praktekkan.

Dalam buku ini diulas tentang pentingnya public speaking dalam kehidupan kita. Sama halnya dengan keterampilan membaca, menulis, dan berhitung. Keterampilan berbicara di depan umum sangat perlu dipelajari dalam menunjang kesuksesan seseorang.


Postingan Populer